Monday, June 01, 2009

Surabaya – Hari Kedua


Kepenatan hari pertama tidak hilang lagi dan hari kedua telah muncul dengan cepatrnya. Mengikut buku program kami akan ke Dinas Cipta Karya & Tata Ruang pada jam 8 pagi. Maka aku dan Zali telah bersiap seawal 7 pagi dan bersarapan kafe hotel – JAMOO. Terletak di tingkat 1, JAMOO mengidangkan pelbagai bagaian dari mee, nasi, roti dan beraneka jus. Di JAMOO turut disediakan daging babi goreng yang sangat menarik hati untuk dirasa. Daging babi kan. Pada pagi itu kami sarapan semeja dengan Tuan Mazalan dan bercerita mengenai hal Surabaya dan bagaimana menangani isu globalisasi dan pencemaran dunia.

Puh.. macam bagus-bagus aje.

Hari ini kami semua memakai pakaian korporat kerana pelbagai lawatan rasmi sepanjang hari. Bas telah menunggu dan destinasi pertama adalah kantor (pejabat) Dinas Cipta Karya & Tata Ruang yang terletak di bangunan majlis bandaran Surabaya. Dinas Cipta Karya & Tata Ruang ini kalau di Malaysia di panggil Jabatan Perancangan Bandar dan Wilayah.

Kami dipertontonkan dengan video korporat dan taklimat mengenai kota Surabaya dan perancangan masa hadapan. Selain soal jawab yang turut berlangsung. Aku juga ada meminta salinan slide untuk dibawa balik nanti. Boleh buat rujukan. Setiap rombongan diberi kotak yang diisi makanan seperti puding, roti dan sebiji cili. Aku pun gelak-gelak ajelah. Cili ni nak buat ape. Makan gitu ke.. hebat orang Surabaya makan cili macam makan cokelat.

Setelah pertukaran cenderamata maka kami berangkat ke House of Sampoerna. Sebuah muzium rokok Sampoerna yang terkenal di seluruh dunia. Tapi tak jual rokok pun. Jual baju, note book, keychain. Tapi bergambar puas la. Muzium ini sangat menarik dengan pelbagai sejarah dulu dan kini. Tingkat satu adalah kawasan larangan berfoto. Di situ kami dikejutkan dengan 3,500 wanita bekerja secara manual membungkus batang-batang rokok. Setiap daripada mereka menghasilkan 325 batang rokok setiap jam. Dikhabarkan juga amalan turun temurun ini tidak berubah sejak 1932.

Seterusnya solat Jumaat di Masjid At-Taqwa di kota Surabaya. Kutbah Jumaat di sana seawal jam 12 tengahari. Masjidnya tidak besar mana pun dan seawal khutbah siap dialukan kedatangan rombongan kami. Terima kasih mas. Khutbahnya menggunakan bahasa yang indonesia yang mudah difahami dan pembesar suaranya sangat kuat seperti menjerit di tepi telinga. Sekurang-kurangnya takde yang terlena.

Seterusnya kami ke hotel untuk makan tengahri dan persiapan untuk Majlis Menandatangani ’Letter of Intent’ di Ballroom. Acara bermula pukul 2 dan kami ada masa sejam untuk berehat dan berpakaian suite gelap sempurna. Setelah mandi dan berfoto bersama kami terus ke majlis itu dengan menarik beg cenderamata. Kali ini cenderamata untuk para wartawan yang menunggu.

Ballroomnya tidak terlalu besar dan tetamu yang diundang seramai 80 orang itu belum masuk para wartawan yang memenuhi ruang legar hotel. Tak lupa juga Cak dan Ning yang sentiasa ada di majlis formal seperti ini. Cak dan Ning ini adalah si cantik tampan yang memenangi pertandingan dewa dewi tahunan di kota Surabaya. Ada lebih kurang 14 pasangan Cak dan Ning ini dan setiap hari kami diperkenalkan dengan cak dan ning yang berbeza. Majlis formal ini berlangsung hampir 2 jam termasuk sesi sidang akhbar.

Setelah bertukar pakaian kami seterusnya dibawa dengan menaiki bas ke sebuah kampung bernama Kecamatan Jambangan. Di indonesia ’kecamatan’ bermaksud kampung. Kampung ini kami lawati kerana ingin melihat sistem kitar semulanya yang sangat unik. Seluruh kampung ini tidak mengeluarkan sebarang sampah malah dikitar semula untuk dijadikan barangan cenderamata dan baja tanaman. Projek yang dimulakan pada tahun 1973 ini pada mulanya diusahakan atas dasar mahu mendapatkan air yang bersih dan mendidik masyarakat tidak membuang sampah di dalam sungai tetapi seterusnya ia berkembang menjadi sistem 3R (Reuse, Reduce, dan Recycle) yang digunapakai oleh 2 ribu buah keluarga di keseluruhan kampung.

Kami dibawa berjalan di kampung dan berkunjung ke rumah penduduk yang sesetengahnya menjual barangan, ada yang mengumpul bekas minuman, ada yang membersih plastik makanan dan yang seronoknya rombongan kami ini turut disertai oleh seluruh penduduk di Kelurahan Jambangan ini. Dah macam rombongan kawin pulak.

kami keluar dari kampung itu pada waktu matahari hampir terbenam dan perjalanan seterusnya adalah di masjid Al-Akhbar. Masjid terbesar di Surabaya. Asalnya mahu solat maghrib aje, tetapi kedatangan kami di dipelawa siap ada taklimat lagi. Dan yang seronoknya kami dihidangkan dengan aneka kuih yang lazat. Aku memang suka gile dengan tahu goreng makan dengan cili padi. Memang layan seh. Dalam bas pun makan lagi.

Selepas solat kami ke perumahan Citraraya. Sebuah perumahan elit terletak di barat Surabaya. Di malaysia kawasan ini seakan damansara. Dibangunkan di atas tanah seluas 2000 hektar dan didiami 3500 buah keluarga dan ianya terus berkembang. Ianya juga dikenali sebagai Singapuranya Surabaya. Kami tiba disana diwaktu hari telah gelap. Jadi banyak pemandangan indah tertutup oleh gelapnya malam.

Di Citraraya terletak sebuah restoran tradisional ala Bali yang terkenal disana. Restoran Kahyangan Citraraya. Restoran yang terletak di Puri Widya Kencana ini telah 4 tahun beroperasi dan kami makan malam bersama bapak walikota diiringi lagu-lagu keroncong yang sangat indah bunyinya. Tidak dilupa Cak dan Ning turut ada. Yang lagi bertambah menarik adalah anak angkat bapak walikota yang sorang dari belanda dan sorang lagi pelajar UM dari Malaysia. Tapi kami tak berkesempatan bersembang kerana kesempitan ruang. Semeja dengan aku adalah Azali, en. Radzuan, En. Azhar, En. Cheremi dan En. Sayuti. Adakah en. Sayuti ditinggalkan oleh kawan-kawannya? Tidak pasti. Yang aku tahu malam itu en. Adnan tetap menyanyi 2 lagu seperti biasa.

Sebelum pulang kami didatangi 3 orang wanita penjual rokok yang berharga 5 ringgit sekotak yang didalamnya terdapat sekotak rokok dan lighter yang jika dijual disini kurang-kurang 50 inggit jugak harganya. Memula hanya beberapa orang sahaja yang beli termasuk aku, setelah bapak walikota borong 10 kotak hadiah kepada datuk bandar, maka hampir semua rombongan membeli dan malangnya rokok tersebut habis awal. Maka ramailah yang tak dapat merasa. Yang paling buat laku adalah penjualnya. Sangatlah lawanya seperti Luna Maya kalau di Indonesia.

Di luar restoren terdapat patung beberapa ekor kuda dan kami bergambar. Patung tersebut sangat besar dan kalau berdiri sebelahnya hanya dapat bergambar dengan telur kuda itu aje. Dan itulah lawaknya. Bila semua bergambar dengan telur kuda termasuk aku. Haha..

Pulang ke hotel agak penat dan aku dan azali terus ke pusat kebugaran untuk dibugarkan. Rupanya operasi pusat itu tamat lagi 30 minit dan picitan akan dipanjangkan di bilik hotel. Aku dan Azali berpandangan. Takkan nak masuk ke bilik. Kang jadi apa-apa. Tapi dipikirkan bila lagi nak kena urut. Aku pun oklah dan kami berlawak-lawak sorang urut di bilik air la. Pinjam bilik Shahrin la. Tapi akhirnya kami tetap dipicit di kamar sendiri dan kisah seterusnya tak perlu diceritakan kerana mendatangkan aib sendiri.. hahah..

Sekian hari kedua

No comments: