Wednesday, June 03, 2009

Surabaya - Hari Ketiga



Surabaya hari ke 3

Hari ini kebugaran badan sangat dirasai selepas diservis malam tadi… syyy… hanya aku dan Zali aje yang tau apa yang terjadi malam tu. Jadi pada pagi yang ceria ini kami bersarapan awal. Setibanya di JAMOO hanya anne, asmah dan aniza sahaja yang ada. Aik! Yang lain tak turun lagi termasuk Tuan Mazalan. Dan kami sebenarnya dah kebosanan makan di hotel ini. Menu yang sama, tetap ada babi panggang yang lazat tu. Tetap ada jus oren yang pekat. Tetap ada pankek dan roti. Pagi itu aku ubah menu makan dengan mengambil jus epal, pankek dan bijirin emping.

Hari ini kami berpakaian bebas dan setelah hari-hari yang lepas padat dengan aktiviti formal maka tibalah hari dimana kami bershopping. Setiap kali kami melalui kota utama Surabaya bas akan melewati Tunjungan Plaza. Sebuah pusat shopping kalau di Malaysia seakan The Mall KL. Aku senyum je.. besar seh tempat ini memang aku bershopping sampai titisan duit terakhir.

Sebelum ke situ kami dibawa ke sebuah kilang perusahaan perabut kayu di PT Golden Pharos LTD. Aku pun pelik kenapa kit ake situ dan beberapa ahli rombongan pun berbisik sama sendiri.
”Stakat pergi kilang kayu kat Sungai Buloh pun banyak!”

Dan kami diberi taklimat ringkas dan lawatan ke sekitar kilang usang yang hampir runtuh itu. Kilang ini terletak di kawasan perumahan dan agak tersorok di celah-celah rimbunan perumahan. Kilang ini jika digambarkan seperti kilang-kilang haram di daerah Sungai Buloh yang usang, pejabat operasi berdinding kayu dan sangat panas. Kilang yang sebesar gelanggang futsal 16 padang itu beroperasi 5 hari seminggu.

Di akhir lawatan kami dijamu dengan air mineral (di malaysia kalau nak mintak air kosong kita akan cakap ”ais kosong satu”. Tapi di indonesia ”Aqua satu” kerana jenama air mineral terkenal adalah Aqua). Sekembalinya kami di bas, kami dikejutkan dengan tragedi tayar bas tenggelam! Tayar bas kami terbenam di lantai pakir hadapan pejabat kilang tersebut. Dengan bantuan beberapa kabel dan cerdik pandai yang arif maka urusan tayar ini selesai sejam kemudian. Kemudian kami di bawa berkunjung ke Taman Flora di tengah kota Surabaya.

Taman ini agak unik kerana ia terletak di tengah kesibukan kota dan suasana taman ini sangat nyaman dan pelbagai aktiviti hujung minggu berlangsung dengan meriahnya. Tamannya seluas 2.4 hektar dilengkapi dengan ratusan pohon dan tanaman dan ianya disebut tekno park karena dilengkapi fasilitas teknologi internet. Huhh.. cakap indon gitu.

Nak aku cakap indon lagi..

Tekno park ini sifatnya interaktif turut dilengkapi fasilitas sarana bermain, jogging track, aneka satwa dan air mancur. Taman ini juga digunakan untuk outbound, perkhemahan, pengenalan lingkungan dan pemakaian taman ini dengan menggunakan ijin Kepala Dinas Kebersihan dan Pertamanan. Kebun binatang mini pun ada juga di sini loh.

Kami semua sebenarnya lebih teruja untuk membeli belah dari berjalan-jalan ni. Penat dan membosankan. Tetapi seterusnya kami di bawa makan tengahari di Rumah Makan Kapau yang turut menyediakan nasi padang yang terletak di no. 8, Jalan Comal.

Makan. Biasalah. Kami ditempatkan di satu ruang besar dan rombongan seramai 20 orang ini makan seperti dalam bilik mesyuarat. Dan lauk pauk yang pelbagai di dalam piring-piring kecil beserta nasi kukus sangat membuka selera. Cewek yang menghidang pun lawa-lawa belaka macam Manohara dan ada ahli rombongan turut bergambar dengan Manohara ni. Merenyam sungguh!

Pusat membelibelah ini tak juga kunjung tiba dan kami solat zohor di masjid al-fatah surabaya. Kemudian kami di bawa ke sebuah kedai menjual kerepek keropok dan jajan di Sudi Mampir. Cadangnya nak beli 2-3 pek je. Tapi selepas pembantu toko ni membuka beraneka keropok untuk dirasa. Maka memboronglah mereka ini sampai berkotak. Kan dah memberatkan beg. Tak pikir ke?
Di luar kedai terdapat beberapa orang peminta sedekah wanita yang sentiasa menghulur tangan bersama anak kecil yang dikendong dan beberapa anak kecil yang turut meminta. Aku terkejut juga kerana ibu-ibu ini dengan selamba aje menyusukan anak yang dikendong dan bila anaknya tidak menyusu dibiarkan saja uncang susu itu terbuka depan kami. Aku pulak yang balik segan. Nak minta duit pun takkan lah sampai tunjuk tetek. Gile ke!

Akhirnya.. saat shopping telah tiba. Yang peliknya kami tidak dibawa ke Tunjungan Plaza sebaliknya kami ke Jembatan Merah Plasa. Nampak diluar macam best ada kedai badut. Skali bila masuk dalam.. alamakk.. macam Kompleks PKNS laaa... setinggi 4 tingkat dan sepanjang subang parade. Jembatan Merah ini banyak menjual baju dan kain. Macam kat kompleks.
Baju kebaya wanita bersulam dan berlabuci siap kain batik tenun harga lebih kurang RM80. kalau kain tanpa jahit dalam RM40. Murah? Gile murahhh.. t-shirt kolar bulat dalam RM8 lebih kurang. Sungguh seronok kami disitu sehingga hampir ditinggalkan bas. Shopping cam pompuan daaa... haha padahal baju aku sehelai je. Yang kat rumah tu je yang lebih.

Kecewa tu tetap ada sebab kami tak dapat ke Tunjungan Plaza. Kat Jembatan Merah tu aku ada juga bertanya ”Ada kedai Adidas tak?”. diorang tak tau pun adidas tu apa. Kalau aku tanye abibas mungkin dia tau kot.

Masa sangat singkat dan itu lah sahaja peluang shopping kami.

Pulang ke hotel dan kami bersiap untuk makan malam bersama walikota di Restoren Nur Pacific. Malam terakhir dan masih ada barangan cenderamata lagi yang perlu di sorong. Aku dah fedap. Kali ini bagasi itu kami isikan penuh-penuh terutama 80 beg oren berisi maklumat shah alam dan mampan itu.
Masalah timbul apabila bagasi tersebut tidak boleh ditutup dan masih ada barangan yang tinggal. Takkan nak bawak dua bagasi tarik plak. Dah macam check-out hotel je. Last-last aku dan Zali plan, tinggal kan aje baki itu. Dan bila dikhabarkan, semua sudah habis diedar.

Membawa juga satu hal kerana beg yang maha berat itu sangat membebankan kami. Angkat naik bas, bawak turun dan yang paling pedih sekali, pintu masuk restoran itu terletak di atas bukit yang terpaksa kami daki. Oiii.. gile ke. Dengan beg seberat 30 kg ni, kena tarik seorang memang damn la. Nasib baik satu beg. Kalu aku bawak dua beg tadi. Memang aku humbankan je kat tepi semak.

Masalah bukit telah selesai dan tiba di pintu masuk yang bertangga dan perlu angkat beg. Memang @#% la.. dah angkat satu hal, kena naik lif yang kecil dan hanya boleh membawa 4-5 orang sahaja. Kalau aku dengan beg aku ni mau 3 orang je kot. Dan yang paling sakit hati dah la lif tu kecik ada pulak wak yang tukang jaga lif dalam tu.. nak aku sepak je wak tu, buat berat lif je.

Tugas aku malam tu agak mencabar kerana selain kena usung bagasi tu aku juga kena jaga powerpoint, slide dari malaysia. Sesampai je di atas, bukak saja lif kiri kanan dipenuhi penyambut tetamu dan orang kenamaan yang menghulur tangan untuk bersalaman. Aku dengan beg ni lagi, nak hulur tangan lagi dengan.. aduhhh.. tension aku. Aku sorok beg itu di belakang langsir dan bagi satu sepakan padu sebab menyusahkan, aku terus berjumpa dengan budak ICT untuk powerpoint.

Powerpoint settle dan bos tanya ”buku cenderamata tu mana?” aik kan dah bagi haritu jawab aku dan Zali. Sebab buku tu memang bos suruh bawak hari pertama untuk diberi siap-siap. Tetapi rupanya buku tu dipulangkan balik ke kami dan kami tak tau. Ingatkan dalam beg pulangan tu cenderahati dari Surabaya aje. Rupanya buku dari Malaysia pun ada.

Dan kami tak tahu.

Dah kelam-kabut sebab takde cenderamata balas akhirnya ibu antiek menyarankan cenderamata kepada bapak sony ahadian yang belum diberi itu dihadiahkan kepada bapak wakil walikota. Masalah selesai. Tapi tekanan perasan tetap terasa kerana Sharin semacam tidak puas hati dan bertanya lagi hal itu. Aii.. kan dah settle.

2 minit kemudian bos bertanya lagi.

”nanti u jaga powerpoint, i cakap”. Ok.
”nak ada selingan lagu, takde lah sunyi sangat”. Ok
”masa makan, tayang video korporat”. Ok
”lagu selingan tu takpayah kuat sangat nanti tak dengar”

Iye lah.. okkk... nanti aku buat la... ko ni apahal nak kena tikam ke? Dan aku terus sepak dan menumbuk meja kemudian aku terkam bos dan menyucuk matanya dengan garpu.

*Aksi diatas sekadar imiginasi penulis.

Semasa slide berlangsung dan bos menerangkan satu persatu gambar. Suasana menjadi gamat kerana pelbagai gambar kenangan rombongan Surabaya dan Malaysia bertemu. Aku pun tumpang gembira. Semasa makan, tayangan video dari cd interaktif korporat turut diputar. Ianya dijaga oleh pihak ICT sana.

Urusan bagasi tak selesai lagi dan kami memberi setiap orang beg cenderamata itu, memotong kek hari jadi dan mengedarkan kepada semua dan mengembirakan semua orang. Makan malam itu diserikan dengan sesi sumbang suara oleh kedua-dua pihak. Wakil walikota (kalau di malaysia dipanggil timbalan) turut mendendangkan sebuah lagu, turut sama sarin, adnan, isteri walikota dan pengacara majlis yang berduet bersama sarin untuk lagu Sinaran.

Aku? Tumpang gelak jelah sambil mengelak dari jumpa bos. Takut kena suruh lagi. Azali dah merantau jauh ke seberang tembok yang hanya aku aje nampak.. haha.. lagi best.

Bagasi dah kosong dan masih perlu bawa cenderamata hadiah dari Surabaya berupa sebuah bingkai gambar berkaca setinggi 4 kaki dan seberat setengah tan. Dan aku tak kisah membawa gambar itu kerana acara telah tamat dan esok akan pulang. Seronoknya.

Pulang ke hotel dengan kepenatan yang memuncak. Ada beberapa ahli rombongan yang tidak pulang ke hotel menaiki bas kerana mereka ada agenda malam masing-masing. Malam terakhir di Surabaya kami cadangnya nak bersiar-siar menaiki taksi. Tetapi disebabkan terlalu penat ditambah pula dengan kesejukan bilik dan katil yang sangatlah melemahkan sendi-sendi dan otot-otot badan. Azali sudah terlena dan aku dengan seronoknya mengorder makan ke bilik.

Menu aku adalah australian stik beserta sup dan jus oren. Menu ini berharga RM79. tunggu setengah jam dan pintu diketuk.

”Di mana mau setting ya!” dan aku ternganga dengan kehadiaran satu meja yang dah siap hidangan termasuk bunga dan kain lap. Dah macam makan kat bawah plak. Aku makan 3-4 suap terus mengantuk. Diorg ni taruk ganja ke. Ngantuk gile nih.


inilah menu aku malam tu


Dan aku makan tak habis macam orang kaya sebab mengantuk.


Dan aku tidur dengan lampu terbukak sampai pagi.
Sekian hari ke tiga.

No comments: