Friday, June 19, 2009

bahasa syurga

berhenti tak bermakna mati.
begitulah juga dengan kelas itu.

taat 4 tahun menurut setiap minggu. orang lain dah dapat digri.
aku.

tahun ini agak teruji. tak seperti sebelum. tiap minggu tak pernah leka. tiap minggu tak pernah lupa. tahun ini lain sikit. ujian tuhan sangat menekan.atau ianya godaan.

hari lain tak sibuk bila hari kelas macam-macam hal pulak.
hati kena keras baru badan mengikut.
kena jenguk jugak imam. Kita takde hal, dia pula yang sibuk.

tanggungjawab dunia utama juga. ilmu syurga mau juga.
ikatan ini terlalu tinggi mahanya. harapnya sampai ke mati.
walaupun hanya 2 makmum, imam hati putih ini tetap terus menabur mutiara.

aku dipegang amanah untuk menegur. ilmu aku sehalus jarum.
masakan boleh menyakit si gergasi.
namun si gergasi tetap mahu jarum itu.
walau tak sakit tapi terasa tetap ada.

aku terasa seperti lautan langit terbuka dia atas.
terbentang luas sangat bila aku dipegang amanah menegur.
bahasa syurga ni jangan main-main.
ada juga si tua yang tak tau membaca.

teringat masa tingkatan 2 kat rumah cik ton.
pun amanah ni terturun juga.
untuk si comel dan kitab kecilnya. Lama tu. 15 tahun dulu.

aku mohon banyak moga ilmu aku belajar ni tak hilang.
nak bagi mesra bukan dua tiga hari. 4 tahun bro!
ni pun sekadar jinak merpati.
harap dapatlah sejinak cemong.

'cemong kucing. Skali dekat dia cakar' sambil tunjuk aksi cakar.

nanti boleh ajar si kecil bermuka manis.
maknya pun terer ilmu ni.
dari jauh bleh tegur salah aku.
camne tu!

No comments: