Monday, June 01, 2009

seringgit dibahagi dua

Adalah sesuatu yang indah apabila berbual tentang wang.
Lebih indah dikisahkan oleh si jaya dengan tawanya.

Bukan senang nak senang.
Ayat itu selalu aku gunakan kepada usahawan kecil
yang sedang mendaki bukit berpuncak emas.

ko ingat senang ke nak kaya.
Dengan labur beberapa ribu cari beberapa kawan dan
segalanya ibarat eskelator ke langit.

tidak semudah itu kawan.
kejayaan yang terhebat memerlukan pengorbanan yang terkuat.
bukankah pengalaman itu lebih mahal dari emas.
susah di jalanan mata berlinangan.

takkan kau tak tau semua itu
taip saja di google jutaan kisah tersusun
mahu jadi melayu berjaya seperti mokhtar al-bukhari
atau ali hassan mohd hassan pun bole juga
tuan besar 58 kedai al-ikhsan

usaha tangga kejayaan peribahasa lama
ada juga yang berusaha tidak berjaya

anda tak cukup 3 perkara
1. Jangan kikir
2. Jaga ibu
3. Jaga masyarakat

pesan mereka ini aku simpan.
buat ingatan kekal dan dikongsi bersama.
tuhan pun dah pesan harta tak berkurang jika didermakan,
malah bertambah dan ada contoh yang boleh diandaikan

aku lihat ada yang bekerja sangat sibuk
tetapi imbuhan tetap tidak cukup
besar kerak besarlah periuk
mana nak cukup kalau yang hak tak ditutup
ada perut yang perlu diisi,
ada kulit yang perlu disaluti.

rumah batu bak istana bila luar penuh papan mengeliling
kan seronok kalau papan itu juga mahu batu
tak dapat batu sekurangnya ada dapur berbau.

seronok begitu.

Jangan ditamak harta dipinggan
kerana kelak akhirnya membawa kematian
bukan ke makan banyak itu kawan syaitan
silap haribulan sakit jantung perut ke depan

semua benda harus sederhana
dapat seringgit dibahagi dua
sekurangnya ada budak dapat gula-gula
bukan nak minta lebih,
jika yang tinggal hanya sepotong kuih.

senyum semanis madu penawar hati yang pedih
sangat tenang membuat muka jernih
sebijik sawi amalan akan dikira
tuhan tak balas sebijik sawi juga
kita tak berkira tuhan pun sama
abis tu sesama kita takkan nak berkira
berwajah cuka
bukan kata orang, babi pun tak suka
balasan tuhan sapa jangka

kau bole tau bila roda dibawah?
Untunglah kalau bole pusing ke atas
kalau tak berpesan sapa lagi nak beringat
cakap aku ni pun kau tak kisah
jangan ditunggu petanda tuhan
omg! Memang sakit terima balasan

hidup ini memang nikmat yang pendek
terutama mereka yang pendek
jangan dikata katik nanti ada yang memekik
terima kasih tazkirah ust. Zaharudin
seronok dibaca dalam maknanya

No comments: