Wednesday, January 25, 2012

Bandung - hari 3

Hari Sabtu 21 Januari 2012
Penat betul semalam sampai lambat bangun. Akhirnya tak sarapan kat cafe. Pagi ni gua nak gi tempat yang dicadangkan oleh member opis. Carian dari google stakat ni takde review dari bloggers malaysia yang lain. Hahah.. Jadi gua antara orang terawal yang akan review.

Jalan Trunojoyo, Bandung.



Ape ada kat sini?
Di sepanjang jalan Trunojoyo ada banyak kedai-kedai baju persendirian. Dorang design baju sendiri, jahit sendiri, dan jual kat kedai sendiri. Kedai dorang ni juga dikenali sebagai Distro (distribution store).

Gua dipahamkan diorang ni bergerak secara indie dalam dunia fesyen. Produk diorang tak dikomersilkan bagi menjaga standard eksklusif golongan indie ni. Jadi bile gua dapat beli 2-3 helai baju dan kemeja kat situ. Memang hanya 2-3 orang dalam dunia je dapat produk distro ni.

Jalan Trunojoyo ni terletak dekat dengan Jalan Dago dan Jalan Riau. Sila google map untuk tengok jalan ni lebih detail.

Selepas ke Jalan Trunojoyo gua sekeluarga ke Jalan Dago. Tak jauh pun, jalan kaki je. Lapar punya pasal kitorang pekena Pizza Hut kat depan  Dago Plaza. Selepas tu kitorang berjalan kaki menyusur sepanjang Jalan Dago.

FO di Jalan Dago banyakknya di bangunan persendirian. Rumah-rumah general tentera zaman belanda direnovate jadi FO. Jalan Dago ni sangat panjang. Hampir 5km. Kalau korang nak ke satu FO ke FO yang lain yang agak jauh naiklah Angkutan Kota yang tulis kat cerminnya 'Kalapa Dago'. Kiranya angkutan kota ni akan pusing-pusing di sepanjang Jalan Dago je. Tambangnya adalah 2ribu.

Malam minggu di Jalan Dago memang meriah. Di kiri kanan jalan penuh dengan remaja yang bawak gitar dan menyanyi ramai-ramai sambil mintak derma kat cermin kereta orang.

"Hanya 1ribu saja...." antara lirik lagunya. Diorang ni xde keje lain ke hapa. Gua plak yang takut. Dah ramai-ramai ni mane tau paw pelancong plak ke. Tapi setau gua di Bandung tak dengar lagi kes pelancong kena ragut, kena pau atau kena raba ke. Diorang ni menjaga pelancong. Kadar jenayah juga kurang.

"Tetamu itu kan rejeki" kata sorang supir kat gua. 

Rejeki tak rejeki, teksi yang nak hantar gua kat hotel main-main harga plak masa dalam perjalanan.

"Ke Arion berapa pak?"
"Iya terpulang, 50 bisa, 100 pun bisa"
"20 bisa ke pak"
"Iya, 1juta juga bisa" ujarnya serius.

Cilakak. 1juta tu RM350 ko tau..
Sampai kat lobi hotel gua hulur 20ribu. Pastu dia gelak

"Bercanda saja ya!" kononnya yang dia mintak 1juta tu berguraulah kiranya. Ceh. Bergurau pala hangguk kau.

Ikutkan plan asal. Makan malam gua adalah di Restoran Kampung Daun atau Restoran Sapu Lidi di Dago Atas. Tapi sebab gua risau kat teksi-teksi ni akan pau ntah berapa juta plak. Gua rasa lebih selamat makan kat bilik hotel je. Call ext 5003. Terus order steak dengan fresh oren.

No comments: