Saturday, December 12, 2009

dilema orang bujang

"bercinta dah lebih setahun ni cantek la. tahun depan bole kawen" perli aku kat sorang member pada satu pagi.

"takde duit la. belanja kawen ni besar gak ye. beli cincin. beli baju.. bla..bla" dan aku ternganga je bila dengar dia bersungut.

ni kes takde duit.

petang tu aku lepak kat kerusi depan pejabat sambil bersembang dengan sorang pak guard pegang pump-gun.

"motor modenas yang baru tu berapa ye harga. ingat nak beli untuk anak. senang dia pegi belajar itm nuuu.."

"entah la pakcik, dalam 5 ribu cukup la kot" balas aku lemah.

"anak pakcik bape orang?" soal aku sambil menjeling muncung pump-gun yang menghala ke siling. ni kalau aku bawak ke maybank memang kompom masuk metro esok ni, bisik aku.

"12 orang! yang bongsu tu dapat itm melaka. tu yang pakcik nak cari motor ni. second pun takpe kot." pakcik tu lancar bercerita dan matanya tajam memandang orang keluar masuk ke dalam bangunan yang dia jaga.

aku agak pakgat ni mesti tak cukup duit nak beli motor anaknya. tetiba aku rasa macam ada kaitan pulak dengan dialog aku pagi tadi.

teorinya adalah;
orang bujang + ada awek = takde duit!
pakgat + ada anak 12 = takde duit!

pakgat yang takde duit tu pun bole sara anak sampai 12 orang bole hidup macam biasa jadi apa halnya pulak orang bujang yang mungkin membela seekor myvi boleh kata takde duit!

aku bulan-bulan tak cukup gak duit. tapi aku tengok susu caca tetap 6 tin sebulan. pempes 3 pek besar sebulan. makan mewah boleh tahan kerap. bini aku tetap beli tudung setiap minggu. spotrim kereta aku tetap bertukar setiap bulan. padahal gaji aku cuma lebih sikit je dari gaji sebelum kawen. aku tengok ok je.

jadi apa masalahnya?
aku pun tak tau.

No comments: