Monday, July 20, 2009

ijtimak tabliqh sedunia

khamis malam. hari bahasa syurga.
- dapat info ada ijtimak tabliqh dari rakan surau.

jumaat malam. aku kat umah mak.
jo sms : wa esok free tak. jom pi istimaq
tengah nak balas jo call terus.
jawapan aku. lets go!

sabtu petang. balik dari kerja.
sembang melalui sms

jo sms : lepas asar aku ke rumah ko.
aku : cantek

jo sms : wa sebelum bergerak makan lebih sikit. nnti mkn mlm lambat.
aku: ok. takmau makan talam ke.
jo sms : ntah2 talam pun x cukup.

aku : ko pakai baju ape jo.
jo sms : baju melayu ala2 tabliq.
aku : aku pakai jubah je. cam warak la. haha..

jo ambik aku kul 5.30
aku tak makan lagi jadi aku bawak bekal cekodok dalam myvi jo.
sambil tu call informer kat sana.
1. parking kat F1.
2. ada shuttle ambik dari F1.
3. jemaah semalam 100k
dalam 10 kereta yang potong myvi jo. 4 kereta mesti ada orang pakai kopiah.

sampai kat F1 terus ada kereta shutte non-stop sampai.
ada pajero. ada waja. ada honda. ada serena.
ada penjaga trafik. ada jaga parking.

dari F1 ke masjid quarters KLIA dalam 10 minit. jem panjang. 99% pakai baju tabliqh pakistan tu. ada jualan pasar di luar. kami tak lama di luar kerana hampir magrib. aku dan jo terus ke khemah besar tu dan khemah tu sangattttlah besar.

besar tu besar mana?
1 khemah sebesar khemah pameran MAHA kat serdang tu.
sekarang ada 10 khemah macam tu. macam laut luasnya.

tak tau tujuan. jadi kami ikut orang je. kiri kanan lautan orang. cam kat mekah plak. kereta memang tak boleh masuk situ kecuali lori tangki air. kami ambik wuduk kat salah satu lori tangki yang sedang memenuhkan satu kolah plastik. ambik wuduk pakai cawan plastik air. aku tengok mamat sebelah sibuk habiskan isi kelapa sebab nak pakai cawan plastik tu.

lepas tu ikut orang lagi ke khemah besar dan lautan manusia. puh.. aku dengan jo tak berenggang jauh. takut hilang. dah la semua nampak sama je. keadaan hampir gelap dan tak ada lampu kecuali cahaya dalam khemah.

aku dan jo ke khemah pertama dan main redah je duduk di beg-beg jemaah situ. diorang pun tak kisah. bila azan maghrib aku nak ke depan lagi tapi jo kata tak payah. rupanya jemaah ni hanya duduk di saf masing-masing dan seminint kemudian khemah yang besar tu dah penuh dengan semua jemaah, rapat-rapat dan sangat tersusun.

lepas solat. sheikh maulana dari india tu mula berkhutbah dari kul 8 malam sampai kul 11 malam. sampai naik kematu duduk. nak keluar pun tak tau kemana. nak sembang pun masing-masing cam sombong. aku ngan jo sembang-sembang sendiri ajelah.

sambil tu aku buat kiraan darjah satu.
2 tiang = 12 jemaah.
1 khemah = 57 tiang.
jadi 1 khemah = 684 jemaah 1 saf!!!
tak pernah dalam hidup aku sembahyang 1 saf ada 684 jemaah.

kiraan darjah satu bersambung.
1 khemah = 20 saf
jadi 1 khemah = 13680 jemaah
sekarang ada 10 khemah = 136 800 jemaah.
woww... memang ramai sungguh.

dari segi kebersihan banyak kurang. tempat solat berpasir. kawasan berlecak. baju para jemaah pun ada yang kusam-kusam. bila sheikh maulana berucap ada yang tido. hei! nak tido balik rumah la. aku yang tak tabligh pun dengar walaupun tak faham (cakap urdu).

dari segi arrangement dan organised. memang dasat. di mana-mana tuan duduk boleh dengar ceramah dan azan. nak mintak tolong bila-bila masa. selipar pun tak hilang la wei. padahal aku duduk jauh dri selipar pastu ramai yang keluar masuk dari situ ntah kemana-mana.

tepat kul 11.
"tuan-tuan. insyallah. kita berusaha atas iman. sapa yang berniat untuk keluar di jalan Allah 4 bulan. sila berdiri dan ke khemah 6. insyallah tuan-tuan. allah sentiasa bersama kita. insyallah"

aku tengok ramai yang berdiri dan keliling aku ada 2-3 para pencatit nama. aku nak saja-saja garu ketiak pun takut. nanti kena tulis nama untuk 4 bulan. 3 hari tabliqh pun tak pernah apatah lagi 4 bulan. aku tengok ada jugak para ketua masing-masing sibuk mengtarbiah jemaah masing-masing.

aku cakap benda ni memang tak bleh blah.
bebenda mcam ni kena ikhlas beb. jangan paksa orang.
sibuk dok kejar syurga. tuhan tanya gak anak bini apa cite?
aku dengar kes ada yang bercerai berai.
aku dengar kes ada yang kena buang kerja.
aku dengar kes ada yang buang keluarga.

banyak cara lain.
hafal quran bole. ajar orang ngaji bole. dermawan bole. ijtimak ni aku suka gak. tapi bab 4 bulan tinggalkan keluarga cam tak boleh terima pulak. isteri ada hak atas suami, anak ada hak atas ayah. terpulang la beb. tapi tabliqh ni bukan cara aku le.

malam tu kami pulang selepas solat isyak. dengan menaiki honda seorang jemaah (shuttle). dan aku sampai di rumah mak pukul 2 pagi. sembang dengan mak sampai nak subuh dan aku tidur selepas subuh.

info : ada gamba nnti upload. internet masih kesiputan lagi.

1 comment:

anti-tabligh said...

Aku pun anti-tabligh jugak beb...

Tapi aku setuju bab 4 bulan tinggalkan keluarga untuk agama.

Aku jumpa ramai orang tinggalkan isteri bukan 4 bulan, tapi 1 tahun buat Masters kat UK. Tak ada orang marah pun.

Ada isteri sanggup tinggalkan suami attend kursus 2-3 minggu. Suami ada hak, anak pun ada hak.