Thursday, May 07, 2009

Masa ke depan otak ke belakang

Apabila sehelai kertas berwajah agong dijadikan penghulu raja hati
segala yang disampingnya lupus dan hilang.

Itulah keturunan Hang Tuah harini.

Diajar oleh atas diturut oleh bawah. Apabila mata telah melihat keluar. Negara orang.
Si besar membantu si kecil. Si gagah menyapa si lemah. Indahnya saat tu. Kita tak kenal dan kita takkan jumpa lagi. Tapi tangannya tetap dihulur dengan senyum di bibir.

Orang kristian... camni la.

Tetapi di negaraku tidak. Hanya... Raja kitaaa.. selamat di tahtaa..!!!
Kehormatan hilang, saudara dibenci, keluarga dibuang, kawan lari
kerana mengejar kertas sehelai yang dinilai tinggi

Peduli apa tentang bangsa
aku nak pakai ferarri

Peduli ape tentang kawan
aku susah dia ada tolong?

Aku nak pakai Bently
Makan pagi di Sydney
Aku tanak berlari
Kerna aku boleh beli kuli

Aku kan ada duit
Apa peduli saudara mati

Kita tak peduli perihal jiran
anak dicolek sampai sekarang tak dapat dikesan
Kita membantu si fakir dengan harapan dia tidak kesusahan
Duit dihulur haramjadah lain yang telan

Itulah yang dilaung
rakyat idup bersatu dan maju

Nama di kad mengalahkan ulama besar
tetapi peel.. alamak...
Jangan dipandang nama yang hebat
jika hatinya tidak keras
Jangan dipanggil bangsa yang maju
jika dalamnya penuh dengan lembu

Keadaan kini semakin parah
kerana dunia dah berubah
si raja menangguk habis semua madu
meninggalkan sarang yang hancur kepada si ratu

Kritikal.

Namun masih ada si belas
yang sentiasa menghulur tanpa minta dibalas

No comments: