Monday, August 10, 2009

minggu yang lesu


hari minggu ditunggu diatas usaha kerja dihari lain.
lain orang lain rehatnya.
ada bersama keluarga.
ada bersama teman.
ada berhibur sendiri.
dan ada juga yang berteman mimpi.

rehat di hujung minggu kali ini tidak menyebelahi aku.
rehat juga tidak datang pada hari biasa dalam minggu ini.
adakah boleh digelar rehat jika masih menyukat susu pada jam 2 pagi?

perkara biasa bagi aku. tapi tidak seminggu ini.
aku perlu pulang sebelum burung pulang.
aku perlu lupakan kerja kerana kerja tak pernah lupakan tuannya.
aku juga perlu kuatkan tenaga.
kerana kekuatan itu tuan alam yang punya.

aku hulur perut tangan di muka ketua.
kerja ini penting, tetapi urusan di rumah juga penting.
tidakkah cukup bekerja dari pagi.
hendak pula diterus sampai malam.
adalah tidak normal jika lapan jam diberi.
hendak ditambah lima jam lagi.

adakah aku memiliki kerajaan sebesar nabi sulaiman untuk diperah?
atau
memiliki harta setinggi karun untuk diratah?

aku tidak sapa-sapa jika dibandingkan.
apa perlunya kerja sehebat itu jika hasilnya.
hanya melebarkan senyuman orang lain.

aku punya waris yang bernyawa.
aku miliki harta yang akan memberi cahaya putih di lubang yang gelap.
jika betul lampu itu yang menyuluh.
aku memiliki satu sahaja cahaya itu.

harta sangat kecil. kekuatannya juga sangat kecil.
lampu yang menyuluh? tak ada lagi.
harta ini hanya sebesar sel bateri.
terlalu kecil untuk dibentuk menjadi bateri.
apatah lagi menjadi lampu suluh.

tetapi aku telah diamanah oleh tuan punya harta ini untuk menjaganya.
dan ujiannya tiba bila amanah ini dipikul sendiri.
tidak bersama teman.
teman itu berurusan di pulau helang di pulau dayang.

agak lesu bila berkejaran. kelam kabut pelbagai urusan.
baju perlu dicuci.
botol perlu disinki.
makan juga harus diberi.
aku menyusun baju.
dia juga susun mainan.
aku kemas di almari.
dia kemas depan tivi.
aku teriak memberi arahan.
dia sibuk membaling mainan.
aku ugut tak kemas tiada susu. dia peduli apa.
berjoget mendengar lagu. menjerit meminta susu.
dan akhirnya aku mengemas dalam lesu di waktu lena yang panjang si kecil dipangku.

adakah sesiapa peduli hal ini? tidak.
kerana ciuman pagi si kecil cukup menyegarkan lapan jam berikutnya.
dan aku tak peduli hal sendiri.
kerana hal si kecil ini cukup memabukkan aku selama mana aku terjaga.

disaat aku berdiskusi sendiri ini.
aku berada dalam kesejukan tengahari.
dalam kereta yang melenakan sikecil dua jam tadi.
aku lapar. dia lena.
aku perlu makan tapi si lena ini tidak bergerak dari tadi.
aku menurun tingkap dia terjaga dan lena kembali.
dan aku masih disini menanti sepasang mata besar terjaga
dan tersenyum sambil teriak, nak.nak.

No comments: